Mengenal Pentingnya Quality Management System dan 7 Prinsip Dasarnya

0 16,824

BSINews, Jakarta–Quality Management System (QMS) atau juga dikenal dengan Sistem Manajemen Mutu (SMM) adalah kemampuan perusahaan dalam menjaga mutu produk atau jasa yang ditawarkan.

Membahas terkait QMS, banyak orang yang masih mempertanyakan perbedaannya dengan QA (Quality Assurance) dan QC (Quality Control). Sudah pasti, ketiga hal tersebut memiliki peran dan tanggung jawab berbeda, walaupun berada dalam satu divisi yang sama.

Baca Juga: Pemanfaatan Content Management Sistem (CMS) dalam Upaya Peningkatan Promosi Berbasis Website

QMS berperan untuk memastikan proses bisnis perusahaan, berjalan sesuai persyaratan SMM yang berlaku. Sementara QA, berperan menjamin proses produksi sesuai standar panduan konsumen. Sedangkan, QC bertugas untuk mengendalikan mutu produk sesuai harapan konsumen.

Berdasarkan ISO 9001:2015, terdapat 7 prinsip dasar QMS sebagai pedoman terhadap peningkatan kinerja organisasi, antara lain:

1. Fokus pelanggan

Prinsip ini berusaha memenuhi kebutuhan customer, bahkan melampaui harapan customer.

2. Kepemimpanan

Prinsip kepemimpinan bertujuan untuk menetapkan dan menentukan tujuan, arah, serta menciptakan kondisi di mana orang-orang terlibat untuk mencapai sasaran organisasi.

3. Keterlibatan orang

Keterlibatan orang dari semua tingkatan, merupakan hal terpenting untuk meningkatkan kemampuan organisasi dalam menciptakan dan memberikan nilai.

4. Pendekatan proses

Hasil yang konsisten dapat tercapai lebih efektif, asalkan aktivitas-aktivitas dapat dimengerti dan dikelola sebagai rangkaian proses yang saling terkait, serta berfungsi sebagai sistem yang utuh.

5. Peningkatan

Setiap organisasi harus berfokus pada upaya perbaikan atau peningkatan untuk mencapai kesuksesan.

6. Pengambilan keputusan berbasis bukti

Setiap pengambilan keputusan harus berdasarkan analisis dan evaluasi data untuk mencapai hasil yang diharapkan.

7. Manajemen hubungan

Menjaga hubungan yang baik dengan pihak-pihak berkepentingan itu sangat penting untuk mempertahankan kesuksesan, seperti supplier dan sebagainya.

Menurut Ketua Program Ptudi (Kaprodi) Teknik Industri Universitas BSI (Bina Sarana Informatika) Miwan K. Hidayat, menjelaskan, QMS merupakan kemampuan yang harus dimiliki QMS Manager.

“QMS Manager hanyalah salah satu profesi dari banyaknya profesi yang bisa dicapai setelah menyelesaikan perkuliahan pada prodi Teknik Industri,” ujar Miwan, Senin (8/8).

Ia menjelaskan, profesi ini bertugas untuk melakukan investigasi, pencarian fakta dan pengawasan terhadap pelaksanaan sistem.

“QMS biasanya diberlakukan kepada perusahaan dengan taraf internasional. Selain itu, QMS melakukan pengawasan, pelaporan, investigasi dan audit yang hasilnya akan disampaikan kepada pihak manajemen perusahaan,” jelasnya.

Ia menyampaikan, bagi yang berminat berkarier menjadi QMS Manager, masih belum terlambat. Universitas BSI belum lama ini memasuki penerimaan mahasiswa baru (PMB) gelombang 6 yang terhitung dibuka sejak 4 Agustus sampai dengan 1 September 2022 mendatang.

“Kamu cukup melakukan pendaftaran dengan mengunduh aplikasi PMB-UBSI di playstore secara gratis atau melalui website https://bsi.pmbonline.id/,” pungkasnya.

Baca Juga: Edukasi dan Sosialisasi Kelola Management Stress Saat Pandemi Covid 19

Selain diringankan dalam pembayaran yang dapat dicicil sebesar Rp600 ribuan atas kerja sama Universiat BSI dengan aplikasi Danacita. Universitas BSI juga memudahkan calon mahasiswanya, dengan menghadirkan Prodi Teknik Industri di beberapa lokasi, seperti di Universitas BSI kampus Kramat 98, Universitas BSI kampus Salemba, dan Universitas BSI kampus Margonda.(RDX)

Leave A Reply

Your email address will not be published.